Liberalism. Kebebasan kuku besi, dan kesesatan pegangan diri?

Liberalims

Liberalisasi dunia kini semakin menjadi jadi. Lihat saja contoh tempelak depan mata, di Mesir, “ardu kinanah”. Parti liberal tidak mahu tidak untuk kalah. Biar lah jelas depan mata, dibentangkan segala bukti pilihanraya rakyat yang lepas adalah adil dan saksama tanpa ada pengaruh luar. Biarlah jelas atas segala media dan minda rakyat yang pemimpin baru ini, jujur dan cukup islahnya. Tidak pernah sikit sama dengat kejamnya Firaun Mubarak yang lalu.

Lihat saja kesanggupan puak puak liberal di Mesir yang sanggup menipu terang terangan, yang sanggup mengupah orang, yang sanggup juga merosakkan negara sendiri.

Apakah sebenarnya liberal? Sebuah doktrin pemikiran? Satu bentuk agama baru? Mazhab baru dalam satu agama? Atau mungkin hanya ideologi politik?

Sejarah liberalisai dunia sudah mula lama. Lama sebelum zaman Mubarak lagi. Lama sebelum zaman Tun Abdul Rahman lagi. Ancamannya sudah lama menular jauh pelosok masa lagi. Masih ingat apa itu zaman Enlightment yang kita telaah waktu SPM dulu? Mungkin lebih familiar zaman Reinassance? Zaman yang zaman sebelumnya kita faham sebagai zaman gelap dunia Eropah, menyaksikan kemunduran hidup masyarakat di Eropah. Yang waktu itu Kristianisasi sudah ketinggalan dengan kemajuan dunia islam yang waktu itu berpaksikan khalifah di Turki.

Konsep asal liberal ini bukanlah dimulakan oleh satu daya fikir seorang tokoh. Tetapi hal ini muncul kerana pemikiran yang mutual oleh beberapa tokoh pemikir waktu itu. Berbeza cara didikan, berbeza cara hidup, berbeza tempat tetapi, oleh kerana persekitaran dan pengalaman yang hampir sama, maka muncullah pemikiran yang mutual ini. Dan semua buah fikiran ini dikompilasi serta melengkapi satu sama lain, maka hasilnya fikiran yang sedikit sebanyak mengajak kepada membebaskan diri daripada agama.

Atheist.

John Locke (1704), ahli falsafah dan ahli fizik british, Rousseau (1778) penulis dan ahli falsafah switzerland adalah antara yang membentuk pemikiran dan ideologi politik liberal.

Maka, jika liberalism ini adalah satu ideologi politik hanya, bagaimana kaitannya dengan membentuk atheist, ataupun menyentuh isu isu agama? Bagaimana terjadinya liberal yang mengancam dunia islam? Di mana susur galurnya yang mengatakan liberal itu salah dan bahaya?

Bersambung…

Muhammad Al Amin B. Tajuldin
Pelajar Jurusan Perubatan, Universiti Iskandariyah.
Camp Cesar, Iskandariyah, Mesir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s