Pintu Taubat Dan “Marijuana” Dunia

addiction

Masih terbukakah pintu taubat?

Kesugulan adalah satu titik dalam kehidupan yang mahu dielakkan. Mengapa mahu memilih kemurungan sedangkan kegembiraan itu ada? Mengapa perlu kepada yang hitam sedangkan putih itu wujud? Untuk apa bersedih-sedih padahal kegembiraan itu lebih berharga?

Dan dalam masa yang sama, manusia itu gemar memilih jalan singkat. Jika dibentangkan 2 jalan untuk ke destinasi yang sama, satu sifatnya ringkas dan pendek serta yang lain itu rumit, panjang, malahan kompleks, maka mana satu akan jadi pilihan? Memang lumrah, tidak ramai yang sanggup untuk bersusah dahulu dan bersenang kemudian.

Lalu, apa kaitannya kesugulan itu dengan jalan singkat ini?

Marijuana dan amfetamin.

Kesanggupan untuk hidup dalam kepalsuan dunia menjadi pilihan asalkan kesugulan itu dapat dielakkan. Memang ada yang sentiasa memilih untuk hidup dengan halusinasi dan jauh daripada realiti. Dan keadaan yang lebih menyayat hati, apabila diri tidak sedar sedang dihalusinasikan. Dicandukan dengan gula-gula dunia. Enak, gembira, dan berlelucon sentiasa.

Seperti anjing bertemu pasir.

Dunia yang serba palsu itu tadi, dengan mudahnya membuatkan kita lupa. Juga alpa. Walaupun usia ini sebenarnya tidak tua mana. Pemuda itu akan lupa dan alpa, akhirnya dia mahu ke mana? Apabila habis marijuana dan amfetamin itu, apa seterusnya? Sesudah hilang enaknya gula-gula dunia, mahu buat apa?

Selepas halusinasi itu apa?

Hidup dalam halusinasi palsu memang tiada akhirnya. Dunia bukan tempat untuk mendapatkan puncak kenikmatan. Itu limbo.

Boleh jadi, kita ini tidak pernah jumpa marijuana mahupun amfetamin itu. Sentuh apatah lagi. Lantas dengan senyum bangga menyatakan diri tidak pernah dalam kerugian. Merasa selamat dan selesa dengan keadaan yang sedia ada.

Jangan terus memperbodohkan diri sendiri.

Bagus juga jika kita mampu buat statistik atau catatan, akan apa yang telah dilakukan sebenarnya. Cuba kita bandingkan sendiri, antara jumlah game yang kita main, duit yang dibazirkan, masa yang kita buang, kemalasan yang kita jadikan kawan, dengan Quran yang dibaca, solat yang dilaksana, dan potensi diri yang dibiar sia-sia. Perbandingan ini mampu membantu menentukan adakah kita sedang hidup dalam halusinasi dunia.

Lalu, adakah aku tercela?

Rahmat Allah tidak pernah putus untuk hamba-hambanya. Sentiasa Dia itu memerhati dan akan dengan senang gembira mendengar rintihan dan memperkenankan doa kudus kita. Pintu taubat belum ditutup lagi.

Merasa selesa dengan keadaan ini, juga satu masalah. Menyangka hidayah Allah itu ada, namun belum pernah cuba mendapatkannya. Jangan jadi manusia yang lupakan arRahman.

والذين جهدوا فينا لنهدينهم سبلنا و أن الله لمع المحسنين

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (al Ankabut : 69)

Tidak pernah Allah mengharapkan yang bukan-bukan. Hanya Dia mahukan, benar-benar kita ini menjadi pemuda beriman. Persetankan kedudukan dunia, ketepikan jumlah harta, kerana kelak yang akan dilihat adalah hati-hati kita.

Ubah orientasi hidup.

Ini satu tuntutan. Jangan pernah malu untuk bertaubat. Usah segan untuk berubah. Jangan malu-malu untuk ikut usrah. Mulakan dengan meninggalkan perkara keburukan. Bunuh kemahuan untuk membazir masa. Kemudian, mula berjinak-jinak dengan al Quran, solat, dan aktiviti-aktiviti yang benar-benar mampu membina kita. Pasak dalam-dalam tujuan hidup, supaya hidup sungguh-sungguh terpandu.

Benar, pintu taubat masih terbuka. Cuma yang tinggal adakah kita benar-benar mahu meninggalkan marijuana dunia untuk memasukinya.

Mohamad Ad
Universiti Al Azhar, Mesir

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s