Dakwah Bukan Milik Kita

tumblr_lrq0zdycuK1r19e2io1_1280

Ketika sedang berhenti di lampu trafik dalam perjalanan membayar bil di Bandar Seremban, sebuah kereta kancil cuba untuk mencelah masuk ke dalam barisan kereta, berhampiran saya. Saya perhatikan kereta tersebut, ada pelekat kereta Palestin di belakangnya, ‘mungkin al-akh’ getus hati saya. Kelihatan zaujahnya (saya sangka) bertudung labuh di sebelah, sayup-sayup pada mata saya. Saya terus memberi ruang untuk dia masuk apabila lampu telah hijau. Apabila dia sudah melepasi saya melihat kembali pelekat Palestin tadi, dia bukan al-akh dari organisasi saya. Di sepanjang perjalanan saya berfikir-fikir tentang ibrah daripada apa yang baru saya lalui tadi.

‘Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebajikan serta berkata “Sungguh, aku termasuk orang-orang Muslim (yang berserah diri)”.’ [QS:41:33]

Dakwah ini milik siapa? Adakah dakwah ini milik golongan tertentu? Apakah ianya sesuatu yang hanya boleh dilakukan oleh golongan yang eksklusif? Dakwah yang merupakan seruan ini adalah daripada Allah dan akan kembali akhirnya kepada Allah jua. Maka, ia bukan milik sesiapa. Sesiapun tidak bisa menyatakan bahawa dakwah ini hanyalah milik dirinya, hanya dia yang layak mengerjakannya seterusnya menafikan kerja dakwah orang lain, apalagi melakukan dakwah untuk menyeru manusia kepadanya (menjadi pengikutnya).

Ketika di awal fasa menyertai organisasi dakwah, kita difahamkan bahawa seruan Islam ini bukan tanggungjawab yang digalas oleh golongan yang bergelar ‘ustaz’ dan ‘ulama’ semata-mata, maka dengan itu kita dibersihkan dari stigma yang hampir melumpuhkan ummah seluruhnya. Kemudian setelah berada bersama para pendukung dakwah, kita melihat bahawa dunia dakwah ini bukan satu benderanya, malah berjenis-jenis dan bermacam warna, pendukung dakwah ini bukan kita sahaja, bukan di Malaysia sahaja, malah bertebaran fikrah Ikhwanul Muslimin di seluruh pelusuk dunia. Namun, di situ punya cela.

Celanya pada kita yang tidak betah melihat orang lain melakukan kerja dakwah, kita berasa tidak senang apabila ramai orang mengikut seruan mereka. Walhal, dakwah ini (andai kita faham dan cerna) di akhirnya akan ditujukan kepada Allah jua, juga berapa ramai yang terlupa bahawa dakwah ini bukan hak milik eksklusif kita. Bayangkanlah dalam keadaan ummah terkeliru dan masih melekat pada stigma siapa yang berhak menyeru kepada Islam, kita yang berada dalam kelompok sedar yang kecil ini bertelingkah pula siapa yang berhak mengangkat panji dakwah. Apa untungnya untuk ummah? Apa manfaatnya untuk para mad’u?

Kalau saya mahu umpamakan, ummah ini adalah seperti sebuah kota yang di di kelilingi oleh benteng-benteng teguh lagi utuh. Dalam keadaan dan situasi kota ini dihunjam dan dijarah oleh musuh Allah yang sentiasa mencari titik kelemahan untuk menerobos memusnahkan kita, ummah di dalamnya telah bobrok dan rosak dengan parasit sosialisasi yang dihantar secara sulit oleh musuh Allah. Namun, mereka masih lagi boleh diselamatkan kerana adanya pengawal-pengawal benteng yang mengelilingi kota tersebut. para du’atlah yang mengawalnya. Andai para pengawal di pintu utara, timur, barat dan selatan bergaduh sesama mereka, maka nantikanlah keruntuhan benteng ini, seterusnya membenarkan para penjarah menerobos dan membunuh anak-anak kecil dan para wanita kita.

Kitalah pelindung ummah ini, kitalah pembela ummah ini, kitalah harapan ummah ini. Di sebalik mereka tidak menyedari bahaya yang meragut jiwa mereka serta tidak melihat kita sebagai penyelamat, kitalah para du’at yang menjadi jata maruah kepada ummah. Kepelbagaian warna dan bentuk bendera dakwah kita tidak sepatutnya menjadikan kita musuh antara satu sama lain, kerana di sebalik kibaran bendera itu, kita masih saudara seaqidah yang ingin memimpin ummah kepada Allah.

Saya erti ada komplikasi dan isu yang terselit di sebalik cela ini, ia dikomplekskan dengan pelbagai masalah yang berselirat membawakan kita kepada sesuatu yang membawa mudharat seperti ini. Di sebalik semuanya ini, kita perlu mengerti bahawa ada maslahah ‘ammah yang perlu diberi perhatian kerana ia akan memberi impak besar kepada ummah. Ummah tidak akan nampak hal ini kerana kebanyakan daripada mereka sedang tidur. Berapa banyak pula ummah yang inginkan Islam tetapi ditipu oleh penggerak-penggerak dakyah sesat akhirnya kecundang?

Usahlah kita menzalimi diri dan saudara du’at kita, bergeraklah kita masing-masing di medan sendiri dan raikanlah para ikhwan dan akhwat kita yang sama-sama bergerak tanpa menafikan mereka. Berhentilah mencaci dan mengadu domba tanpa kebenaran. Jujurnya saya penat mendengar cerita-cerita seperti ini, yang tiada asasnya, yang tidak jelas beritanya, yang hanya mengeruhkan hubungan sesama ikhwah. Cukuplah, kurangkan berkata-kata, perbanyakkan kerja kita, pembaikpulihan ummah ini banyak memerlukan perih jerih dan usaha kita.

Ya, saya tahu, faham dan sedar, bercakap memang mudah daripada membuatnya, namun membuatnya meskipun dalam penuh kesukaran adalah bukti kesetiaan kita kepada tarbiyyah dan fikrah yang kita yakini. Dakwah bukan milik kita, bukan hak milik eksklusif kita.

Emir Abu Khalil
Graduan Macquarie University
Ijazah Sarjana Muda Pendidikan TESL

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s